FILM-FILM HONG KONG DIHADIRKAN DALAM PRA-EVENT BALINALE Jakarta, 5-7 November 2021

107

Lokadewatanews.com – 21 Oktober 2021, Jakarta: Asian Film Awards Academy (AFA Academy), bekerja sama dengan Bali International Film Festival (Balinale) mengumumkan “Hong Kong Film Gala Presentation 2021” secara rinci di Jakarta, Indonesia 5-7 November.

Program 3 hari yang menampilkan enam film Hong Kong terbaru, diadakan secara gratis di Plaza Indonesia XXI, Jakarta. Pendanaan untuk program ini disediakan oleh Create Hong Kong (CreateHK) dan Film Development Fund (FDF), serta dukungan dari Kantor Ekonomi dan Perdagangan Hong Kong di Jakarta (HKETO Jakarta).

Informasi lebih lanjut untuk mendaftarkan diri, kunjungi: www.balinale.com

Program akan dibuka dengan Septet: The Story of Hong Kong, film omnibus yang ditunggu-tunggu oleh tujuh auteur paling dihormati di Hong Kong – Sammo HUNG, Ann HUI, Patrick TAM, YUEN Wo Ping, Johnnie TO, almarhum Ringo LAM dan Hark TSUI yang bekerja bersama-sama menyusun simfoni cerita tentang kota mereka.

Setelah membuat dampak yang besar dengan debut penyutradaraannya Tracey pada tahun 2018, film fitur kedua dari Sutradara Jun LI yaitu “Drifting”, meninjau lebih dalam tentang topik para tunawisma. Film ini menampilkan ansambel aktor yang luar biasa dan menunjukkan pendekatan sensitif terhadap masalah sosial yang penting.

Film Better Days dari Derek TSANG bercerita tentang penanganan masalah penting yang terkait dengan sistem pendidikan Tionghoa dan disfungsi kemasyarakatan yang lebih luas. Film ini meraih delapan penghargaan termasuk Film Terbaik, Sutradara Terbaik, Skenario Terbaik di Penghargaan Film Hong Kong ke-39. Film ini adalah film Academy Award pertama Hong Kong yang dinominasikan untuk film fitur internasional terbaik sejak 1993.

MAN Lim-chung, Desainer produksi dan direktur seni Hong Kong yang terkenal mengikuti salah satu sineas film paling berpengaruh di Hong Kong, Ann HUI, dalam debut penyutradaraannya Keep Rolling. Film dokumenter ini bercerita tentang 40 tahun karir HUI, pasang surutnya, dan juga keluarga dan asuhannya. HUI adalah sutradara wanita Asia pertama yang menerima Penghargaan Singa Emas Venesia untuk Prestasi Seumur Hidup.

Film The Way We Keep Dancing karya Adam WONG adalah sekuel yang paling ditunggu-tunggu dari kesuksesan filmnya di tahun 2013 The Way We Dance tentang budaya tari jalanan di Hong Kong. Kali ini, para penari termasuk Cherry Ngan dan Babyjohn Choi dari pemeran aslinya, dihadapkan pada gentrifikasi distrik yang telah memupuk kreativitas mereka.

Program Indonesia akan ditutup dengan debut sutradara yang mengesankan dari musisi dan aktor CHIU Sin-hang, yaitu film One Second Champion. Film ini menduduki puncak box office pada perilisannya di bulan Maret. Terlahir dengan kemampuan untuk melihat satu detik ke masa depan, seorang ayah mengambil hadiah pertandingan berkelahi untuk mendanai operasi bagi putranya yang mengalami gangguan pendengaran.

“Pemerintah Daerah Administratif Khusus Hong Kong berkomitmen untuk memfasilitasi pengembangan jangka panjang industri film Hong Kong,” kata Wilfred WONG, Ketua Akademi AFA dan Perkumpulan Festival Film Internasional Hong Kong, “misi ‘Hong Kong Film Gala Presentation 2021’ adalah untuk memperkuat pertukaran film dan budaya, menyediakan platform internasional untuk mempromosikan hubungan antara bisnis film, dan menyatukan para profesional film dari negara-negara ASEAN. Kami mengusahakan kolaborasi dan kerja sama yang erat di antara kawasan.”

“Salah satu bagian tersulit dari pandemi Covid-19 adalah penonton terputus dari pengalaman teater. Oleh karena itu, kami sangat antusias untuk berkolaborasi dengan Create Hong Kong dan Asian Film Awards Academy dalam menyambut orang Indonesia untuk menikmati pilihan film- film Hong Kong yang baru-baru ini dirilis yang mengakui kekayaan kreativitas Sinema Hong Kong,” kata Deborah Gabinetti, Pendiri dan Presiden Bali International Film Festival.

LAW Kin-wai, Direktur Umum HKETO di Jakarta, mengatakan “Kami sangat senang dapat mendukung program ‘Hong Kong Film Gala Presentation’ yang diadakan di Jakarta, Indonesia, dan kota-kota besar lainnya di kawasan ini. Film-film yang diputar di Jakarta semuanya tayang perdana di Indonesia, memberikan kesempatan kepada penonton untuk melihat produksi Hong Kong saat ini yang pertama kalinya dari auteurs yang dihormati hingga sutradara muda yang menjanjikan, serta keragaman dan kreativitas industri film kami.”

Selain Indonesia, tiga negara ASEAN lainnya yang menjadi tuan rumah “Hong Kong Film Gala Presentation 2021” adalah Malaysia, Singapura, dan Thailand.


Film-film yang akan ditayangkan dalam program Indonesia adalah:
◇ Septet: The Story of Hong Kong | Jumat, 5 November – 17:30#
◇ Drifting | Sabtu, 6 November – 13:00#
◇ Keep Rolling | Sabtu, 6 November – 15.50#
◇ Better Days | Sabtu, 6 November – 18:45#
◇ The Way We Keep Dancing | Minggu, 7 November – 14.15#
◇ One Second Champion | Minggu, 7 November – 16.50#
Semua pemutaran dalam bahasa asli Kanton dengan teks bahasa Inggris, dan Bahasa Indonesia.
Informasi lebih lanjut mengenai judul film, sinopsis, dan jadwal pemutaran film kunjungi: www.balinale.com

Tentang Bali International Film Festival (Balinale)

Balinale diakui secara internasional untuk berbagai program film independen global dan sinema Indonesia. Dikenal akan pentingnya mempromosikan industri kreatif Indonesia dengan menampilkan film-film produksi lokal untuk menunjukkan kemampuan negara berinvestasi dan peluang produksi bersama secara internasional.

Merayakan edisi ke-14, program utama Balinale 2021 berlangsung 11-14 November sebagai hibrida dari acara tatap muka virtual dan teregulasi dengan Pemutaran Film Gratis di Park 23 XXI, Kuta Selatan, Badung, Bali.

Citilink merupakan Mitra Maskapai Penerbangan Resmi Balinale.

Tentang Create Hong Kong (CreateHK)

CreateHK adalah kantor khusus yang didirikan di bawah Biro Pengembangan Perdagangan dan Ekonomi Pemerintah Daerah Administratif Khusus Hong Kong untuk memimpin, memperjuangkan, dan mendorong pengembangan ekonomi kreatif di Hong Kong. Ini mengkoordinasikan kebijakan dan upaya pemerintah mengenai industri kreatif, memfokuskan sumber daya pemerintah untuk promosi dan mempercepat pengembangan industri kreatif di Hong Kong, dan bekerja sama lebih dekat dengan perdagangan untuk mendorong pengembangan industri kreatif.

Tentang Film Development Fund (FDF)

Dana Pengembangan Film pertama kali dibentuk oleh Pemerintah Daerah Administratif Khusus Hong Kong pada tahun 1999 untuk mendanai proyek dan kegiatan yang berkontribusi terhadap pengembangan industri film Hong Kong, termasuk membiayai sebagian produksi film anggaran kecil s/d menengah; meningkatkan upaya untuk mempromosikan film Hong Kong di Daratan dan luar negeri; meningkatkan inisiatif untuk melatih talenta dalam berbagai aspek produksi dan distribusi film; dan meningkatkan minat dan apresiasi terhadap film-film Hong Kong oleh penonton lokal.

Tentang Kantor Ekonomi dan Perdagangan Hong Kong di Jakarta (HKETO di Jakarta)

HKETO di Jakarta mewakili Pemerintah Daerah Administratif Khusus Hong Kong dalam urusan antara Hong Kong dan ASEAN secara keseluruhan. Kantor tersebut mempromosikan kepentingan ekonomi dan perdagangan Hong Kong di wilayah tersebut. Juga menangani urusan antara Hong Kong dan empat negara ASEAN, yaitu Indonesia, Malaysia, Brunei Darussalam, dan Filipina. Kantor ini sering menyelenggarakan acara untuk mempromosikan pertukaran budaya dan citra Hong Kong, dan menarik investasi dengan menawarkan dukungan kepada perusahaan individu yang tertarik untuk mendirikan atau memperluas kehadiran mereka di Hong Kong.(team).